-bicara-lara-jiwa-kurnia-

Monthly Archives: October 2010

Fuhhhhhh… lega. Akhirnya selesai jugak tuntutan nafkah anak. Hasil perbincangan secara baik, Mr A setuju dengan permohonan yang dituntut dan pada 19 Okt di hadapan hakim Mahkamah Syariah  Hulu Langat   tuntutan itu telah di luluskan berkuatkuasa Nov ini.    Tapi…. bukan soal tuntutan itu yang ingin saya kongsikan, tetapi tentang hubungan saya dengan Mr A. Semenjak perpisahan kami awal tahun lalu, hubungan persahabatan kami menjadi terlalu beku dan dingin. Ikatan persahabatan yang kami bina sejak dari sekolah menengah(16 tahun) bagai terlerai. Saya  tidak mampu untuk menyenaraikannya  di dalam antara sahabat baik saya walaupun pada hakikatnya saya amat sayangkan persahabatan itu.  Bayangkan, setiap kali (setiap hari rasanya) kami akan bertemu bagi  urusan anak, jarang sekali bibir ini mampu menuturkan kata-kata .  Baik  dia mahupun saya, mulut bagai terkunci. Kalaupun berbicara rasanya tidak lebih dari lima  para ayat.  Bukan saya tidak cuba untuk membuat seperti biasa seperti di alam persekolahan dahulu atau sebelum kami  sah menjadi suami isteri….. tapi saya tidak mampu. Bagai ada jurang yang menghalang. Begitu juga ketika  di mahkamah baru-baru ini. Tempoh masa lebih dua jam  kami di sana , boleh dikira dengan jari berapa patah perkataan yang terkeluar dr bibir kami.  Dalam hati , saya tidak berdendam dengan dia, malah saya juga berharap dia mempunyai perasaan sebegitu, namun saya mahupun dia sendiri telah membina  satu tembok dalam hubungan kami. Sampai bila tembok ini akan terus terbina, sayapun tidak tahu jawapannya…. Namun saya teramat yakin, satu hari nanti apabila hati ini telah terisi dan menerima hakikat  erti perpisahan ini dengan sepenuhnya, pasti saya akan masukkan namanya kembali dalam senarai sahabat  yang ada dan saya masih berharap masa itu akan tiba jua……


Alamak….. lamanya tak update blog ne. Tahap kemalasan yang max sungguh. Idea lansung  tak mariiiiiii…, Pada minggu terakhir syawal ini, rasanya elok juga mengimbau syawal saya bersama anak-anak  tahun ini. Sukar nak dicerita n dijelaskan syawal kali ini. Pertamanya   sebab kesyahduan yang melampau, yang keduanya sebab saya jadi seperti gadis kg sunti yang cukup pemalu sampai nak  jejak kaki kat tanahpun malu….hehehheheh (faham-faham jelah kan). Apapun syawal datang dan pergi disambut dengan penuh kesyukuran. Syukur kerana berjaya menamatkan puasa selama sebulan  dan dapat meraikan aidilfitri. Saya pulang ke kampung pada hari pd Isnin minggu terakhir ramadhan. Dari hari pertama di kampung sampai datangnya syawal.. xtvt harian terlalu sibuk (dengan niatpun untuk menyibukkan diri).  Anak-anak gembira  sepanjang berada di  kampung walaupun hanya dengan mama dan ditemani uwannya. Menjelang raya suasananya bertambah meriah dengan adik beradik dan anak buah  semuanya pulang ke kampung, abang saya di Seremban, Kakak di Kampar dan Seremban semuanya pulang ke rumah mak kerana masing-masing giliran di Kg Lonek tahun ne. Sedikit pun saya tak rasa kekurangan menyambut syawal tahun ne…. , kemeriahannya tetap sama. Pada pagi raya, saya tidak pergi ke surau yang  hanya beberapa langkah dari rumah mak.  Seperti saya katakan tadi saya pemalu orangnya. Malu nak bersemuka dengan orang kampung dan plg penting  malas nak menjawab segala persoalan.  Dalam hati tak pe lah  tak solat aidilfitri tahun ne sebab ia hanya sunat .  Jadi selepas sume pulang dari surau , sesi bermaaf-maafan bermula. Saya masuk bilik,  Aina dan yaya datang  untuk beraya dan memohon maaf. Maka episod dramapun bermula… SUMPAH!!!! saya tak sangka ia  terlalu pedih untuk dilalui. Saat Aina mencium tangan , air mata saya sudah tak mampu  ditahan lagi. Saya peluk Aina, saya  katakan “Kakak adalah kekuatan mama untuk mama teruskan hari-hari seterusnya. Mama sayang kakak dan yaya sangat2″.  Dalam juraian air mata itu, Aina peluk saya    berkata  ” Mama…. jangan nangis, kakak dan yaya ada , jangan nangis ye mama”. Bila ayat itu keluar dr mulutnya, lagilah saya bertambah syahdu. Demi Allah…. saya cukup  kagum  melihat semangat Aina yang rasanya saya sendiri tidak sekental itu. Dia lansung tak menangis, cuma saya nampak redup pada matanya. Yaya macam biasa…. dengan dunianya sendiri, sebab saya tau dia belum  cukup mengerti apa yang terjadi.  Bila habis bab salam- salam, kami adik beradik terus ke kubur arwah abah di Ayer Hitam, Bahau. Saya dapat rasakan hari pertama syawal itu, masa berlalu terlalu lambat. Tak sabar rasanya nak menanti malam… sebabnya bila malam biasanya tak de sedara yang datang berhari raya (jahatkan perasaan tuh). Sebabnya saya tak sanggup nak kuar masuk bilik, bila ada je tetamu datang ,  saya salam n siapkan apa yang patut , maka sayapun terus masuk bilik. Sebab tu saya kata saya dah macam anak dara kg yg pemalu. Mungkin sebab ini kali pertama tidak berhari raya tanpa MrA dan ramai yg tak tahu kedudukan kami , jd saya ambil jalan mudah , menyembunyikan diri agar tidak perlu menjawab byk soalan dr mereka.  Hari raya kedua lagi sedih sebab MR A datang ambik anak utk beraya di rumah keluarganya  di Bt Kikir. Paling  tragis,  macam drama tamil pun ada, bila Yaya nangis-nangis macam nak terguling-guling  dalam keta babahnya sebab tak mau gi ke sana. Puas pujuk, akhirnya dia ikut jugak babahnya, lepas tu, saya pulak yang meraung (walau dalam hati) rindu kan mereka,  dan makin tak bermaknalah rasanya syawal itu sehinggalah raya ke3 , saya pulang semula ke KL kerana keesokkannya akan mula bertugas. Jadi itulah kisah syawal kami anak beranak tahun ini. Mungkin tahun depan saya sudah berani dan lebih kuat utk menghadapinya… mudah-mudahan…..